A homepage subtitle here And an awesome description here!

Thursday, June 29, 2017

Selamat Ulang Tahun Ahok!

Hari ini, tanggal 29 Juni, Ahok, gubernur Jakarta yang kalah dalam pilkada beberapa bulan lalu, kemudian didakwa bersalah untuk kasus penodaan agama, berulangtahun yang ke-51 tahun. Ternyata, bedanya cuma 2 tahun dengan saya,yang berulangtahun ke-49 beberapa hari yang lalu. Tapi kalau bicara soal pengalaman hidup, dalam usianya yang sudah setengah abad lebih setahun itu, Ahok pastinya jauh lebih punya banyak cerita dibandingkan rata-rata orang yang seangkatan dengan kami. Beruntunglah dia. Hidupnya benar-benar sudah dipergunakan habis-habisan untuk melakukan apa yang ingin dan bisa dilakukannya untuk negara yang dia cinttai ini.

Melihat sepak-terjang Ahok, saya jadi berpikir, itu cara seseorang yang bekerja dengan sepenuh hati, nggak separo-separo. Dia nggak suam-suam kuku, dia berani maju menerjang segala rintangan dan menerima resikonya meskipun resikonya ternyata berat juga. Dipenjara dua tahun, yang ironisnya, justru menunjukkan apa yang menjadi keprihatinannya ternyata benar: musuh-musuh politiknya memelintir dan mempergunakan ayat-ayat kitab suci demi kepentingan politik mereka. Kebenaran itu berbahaya. Terutama saat banyak orang tidak siap untuk menerimanya, dan massa yang tak bisa terima itu dengan mudah dipergunakan oleh mereka yang punya kepentingan. Mungkin Ahok seharusnya lebih hati-hati, lebih main aman?

Entahlah... Menurut saya sendiri, cinta memang harus diuji, dan sebelum kamu kehilangan dirimu demi cinta itu, sesungguhnya kamu tidak pernah benar-benar mengalami dan mendalaminya. Ahok boleh bilang demi cintanya kepada Indonesia dia rela ini rela itu, tetapi sebelum dia kehilangan segala-galanya untuk Indonesia, dia sendiri belum tahu sebesar apa cintanya. Dapatkah dia mempertahankan cintanya? Sekuat apa api cinta di dalam dadanya untuk negeri ini? Setiap perjuangan membutuhkan pengorbanan. Pengorbanan itu yang menjadikan pahlawan. Pengorbanan membutuhkan kerelaan dan keteguhan hati. Bagi saya, melihat dari seberang sini, dari tempat yang aman, dari sudut pandang awam yang sebenarnya tidak tahu betul apa yang sedang terjadi di sana, Ahok sedang menjalani perjalanan seorang pahlawan. Saya merasa beruntung hidup sejaman dengan Ahok. Saya telah menjadi salah satu saksi sejarah lahirnya seorang legenda. Semoga kita semua tidak pernah berhenti menyuarakan dukungan untuk Ahok, semoga kita semua terus mengingat mengapa dan bagaimana pengorbanan itu terjadi sehingga kita setia menjaga api perjuangan itu tetap menyala hingga saatnya nanti.

Selamat ulang tahun, Ahok!

Monday, June 26, 2017

Hanya Ada 2 Macam Tipe Manusia, Pilihan Ada Di Tangan Kita

Percaya nggak percaya, hanya ada dua macam tipe manusia,yaitu:

1. Tipe Yang Tepat. Tipe ini biasanya selalu berusaha keras untuk tidak mengecewakan. Mereka akan melakukan apa yang harus dan bisa mereka lakukan untuk membuat suasana jadi menyenangkan, membahagiakan atau memperbaiki apa yang rusak dan membongkar, merubuhkan, membuang apa yang sudah seharusnya dibuang. Pokoknya mereka pasti melakukan hal yang tepat dan memilih jalan yang juga tepat untuk membantu kita mewujudkan atau mencapai sesuatu.

Ini bukan bicara soal cinta-cintaan saja lho... Walaupun harus disadari bahwa sebetulnya dalam soal itu pun gampang untuk menyadari tipe yang tepat itu yang seperti apa, asal kita mau memperhatikan apa yang dilakukannya dan secara sadar mengevaluasi dia membuat kita merasa bagaimana. Kalau orang itu membuat mood kita jadi lebih baik, membuat suasana  di sekitar kita rasanya lebih ringan dan menyenangkan, selalu berusaha untuk membalas perhatian dengan perhatian, selalu menginginkan apa yang terbaik untuk kita tapi mau menghormati pilihan kita, kayaknya orang semacam itu yang enak untuk masuk dalam tim kita atau kita yang bergabung ke dalam timnya. Kenapa? Karena dia jelas-jelas menginginkan kita dalam hidupnya, bukan untuk dibully, diperalat, dijadikan simpanan yang bisa dipakai kalau lagi mau, dilepeh-lepeh kalau sedang nggak mood, ish...itu sih bajingan ya.. Iya, itu yang bakalan terasa di saat dekat-dekat atau dilengketin sama manusia tipe kedua.

2. Tipe yang tidak tepat. Tipe ini, akan selalu berusaha untuk mengecewakan. Percayalah. Kita pun saat jadi tipe yang ini, punya kecenderungan untuk, nggak mau peduli, nggak mau memperhatikan, kalau bisa menghindar lebih baik menghindar, nggak terlalu perduli apakah orang lain akan sakit hati, sedih atau bahkan bahagia sekalipun, itu bukan urusan kita. Kenapa? Ya itu, karena kita memang nggak tepat untuk orang atau kelompok tersebut.

Lihat saja contoh di negara ini. Kita sama-sama tau kok, penyakit paling mengerikan negara ini adalah: korupsi. Para koruptor itu semacam tikus-tikus pengerat sendi-sendi bangunan negara dan pasti bangunan akan runtuh kalau mereka dibiarkan. Orang yang tepat, sudah pasti akan membasmi para hama yang berbahaya, ya kan? Tapi,orang yang nggak tepat? Silakan saja perhatikan mereka-mereka yang begitu bersemangat membela hama-hama berbahaya itu dan secara sengaja dan sewenang-wenang memang berusaha sekeras mungkin mengecewakan kita.

Bingung kan? Masak sih mereka nggak tau dampaknya bagi negaa ini? Tau lah pastinya. Jadi kenapa mereka ngotot tetap berjibaku mengecewakan rakyat? Sebab mereka adalah orang-orang yang salah, yang tidak tepat berada pada saat ini, dan untuk kebaikan yang sedang ingin kita raih bersama. Mereka orang-orang yang seharusnya, kita singkirkan secepat mungkin, sebab mereka tidak akan berubah. Justru, dengan kevokalan mereka, kita sebetulnya jauh lebih mudah untuk menandai orang-orang yang tidak tepat ini dan menyingkirkan mereka dari kehidupan kita. Ya, seandainya saja semudah itu.

Tapi dalam urusan yang keputusannya sepenuhnya bergantung kepada kita sendiri, sebaiknya memang dipermudah. Jangan menyusahkan diri sendiri. Sayangi diri sendiri, berbaik-hatilah pada diri sendiri, pilih untuk berada bersama-sama orang atau sekelompok orang yang tepat dan jauhi atau tinggalkan orang atau kelompok yang tidak tepat.

Sunday, June 25, 2017

Instagram: @MyLazySketch

Thank God for Instagram.

Sejak jaman sekolah dulu, catatan saya selalu penuh dengan gambar-gambar, kebanyakan gambar muka orang atau coretan-coretan huruf dan kata-kata yang dihias-hias nggak jelas. Saya yakin, banyak banget yang modelnya seperti saya. Kalau bosen mendengarkan guru, maka ngedoodling aja supaya nggak ketiduran. Bener atau bener? Pasti bener. Dari sekian banyak yang gaya mengatasi kebosanannya sama, saya juga yakin ga terlalu banyak yang kemudian menjadikan menggambar sebagai hobi, apalagi yang kemudian mengejar karir sebagai artis gambar atau ilustator atau disainer dan sebagainya yang ada urusannya dengan menggambar. Terus terang aja, saya menyesali kenapa saya nggak seriusin aja urusan gambar menggambar ini. Seandainya waktu bisa diputar ulang, satu-satunya hal yang akan saya ubah dari hidup saya adalah: menentukan mau kuliah di jurusan apa. Saya inget banget, papa saya pernah bilang, "Usi, mau nggak kuliah Fine Art di New Zealand?" dan saya nggak menanggapi dengan serius tawaran papa waktu itu. Ih...kalau saja saya punya visi yang bagus, sudah sejak awal lulus SMA saya akan ambil jurusan seni, khususnya untuk jadi ilustrator mode. Itu saja, satu hal itu saja yang harus saya ubah dan saya tahu itu bakal mengubah seluruh perjalanan hidup saya, haha...

Karena saya nggak mungkin mengubah masa lalu, maka saya bersyukur bisa menikmati instagram di masa kini, yang membuat saya menyadari bahwa, hei...saya bisa menggambar dan saya menikmati menggambar! Saya juga berbahagia karena saya menguntit begitu banyak artis gambar, baik yg pro maupun yang amatiran, dan stream instagram saya jadi penuh karya-karya keren mereka. Dengan melihat hasil mereka, saya juga belajar dan mencontoh teknik-tekniknya. Ini sebuah institut seni yang gratis dan luar biasa, rasanya.

Maka, ya.. Thank God, for instagram.